Tingkatkan Pelayanan Hingga Pedesaan, Sekretaris MA Resmikan Aplikasi E-Peduli

Foto; Sekretaris Mahkamah Agung Prof. Dr. H. Hasbi Hasan, SH, MH, meresmikan aplikasi E-Peduli/ist

Bandung, ZI – Dalam rangka meningkatkan efisiensi, efektivitas pelayanan publik, dan mempermudah akses informasi bagi masyarakat pencari keadilan, Sekretaris Mahkamah Agung Prof. Dr. H. Hasbi Hasan, SH, MH, meresmikan aplikasi E-Peduli di Pengadilan Tinggi Bandung, Kamis (06/01/2021) pagi.

Aplikasi ini merupakan terobosan dari Pengadilan Tinggi Bandung dalam meningkatkan pelayanan kepada masyarakat pencari keadilan. Selain E-Peduli, pada saat yang sama juga diluncurkan PTSP (Pelayanan Terpadu Satu Pintu).

Bacaan Lainnya

E-Peduli yang disingkat dari Elektronik Perlindungan Pengaduan Terkendali ini adalah ejawantah pemanfaatan digitalisasi dalam memberikan layanan publik. Aplikasi ini dirancang semudah mungkin untuk diakses masyarakat para pencari keadilan yang sudah tersebar di 23 Pengadilan Tingkat Pertama se Jawa Barat mencakup 26 Kabupaten/Kota, 625 Kecamatan dan 5.899 tingkat Desa/Kelurahan.

E-Peduli merupakan sebuah upaya dalam pelaksanaan perlindungan hukum, terutama bagi masyarakat kecil di pedesaan.

Dalam sambutannya, Sekretaris Mahkamah Agung menyampaikan, bahwa reformasi di badan peradilan tidak akan terwujud tanpa adanya kerja keras dan kerja sama, serta kerja ikhlas dari seluruh unsur di lembaga peradilan, baik itu unsur pimpinan, hakim, dan unsur pendukung lainnya.

Foto/ist

Dosen di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta itu juga menyampaikan, kebanggaan yang luar biasa kepada Ketua Pengadilan Tinggi Bandung atas diluncurkannya PTSP dan aplikasi E-Peduli hari ini.

Hal ini, tambah Sekretaris Mahkamah Agung, merupakan upaya untuk melaksanakan amanat Cetak Biru Pembaruan Peradilan dalam meningkatkan kualitas pelayanan bagi para pencari keadilan.

Sementara itu, Ketua Pengadilan Tinggi Bandung Dr. Herry Suantoro, dalam sambutannya mengatakan, bahwa PTSP dan aplikasi e-Peduli lahir dari kondisi performa PT Bandung yang dinilai tertinggal sebagai sebuah pengadilan yang modern.

“Dalam waktu singkat, kami didukung penuh oleh hakim tinggi dan seluruh aparatur untuk melakukan perubahan yang lebih baik. Motto kami simpel, bersatu untuk maju,” katanya.

Selain itu, Herry menambahkan, bahwa ada juga motto lain yang diambil dari suku kata SUNDA, yakni sigap, unggul, netral, dedikatif dan akuntabel.

Hadir dalam acara yang dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan ini yaitu, Ketua Pengadilan Tinggi Agama Jawa Barat, Kepala Kejaksaan Tinggi Bandung, perwakilan Kepala Kepolisian Bandung, Hakim Tinggi Pengadilan Tinggi Bandung, para Ketua Pengadilan Negeri se wilayah Jawa Barat, para advokat, dan undangan lainnya.

(azh/RS/raja)

Pos terkait